Butuh sarung di Mushola Eka Hospital

Ceritanya saya mau sholat magrib di Mushola Eka Hospital BSD. Waktu udah agak mepet ke Isya. Setelah wudhu saya celingukan ke lemari mushola mencari sarung. Negatif. Tak ditemukan. Hanya tumpukan mukena 2 pieces untuk para wanita.

Dibarisan depan ada orang yang sholat dan yes!! Dia pake sarung. Ternyata ada juga walaupun satu. Masa rumah sakit sebesar ini musholanya cuman punya sarung satu biji. Saya pun menunggu. Tik tok tik tok...

"Doanya lama bener" batin saya. Pasti kerabatnya ada yang dirawat disini. Atau... dia masih jomblo dan sekarang lagi khusuk berdoa  enteng jodoh. Saya bantu aamiin.

Doa selesai. Yes.. dan nooo... dia sholat ba'da magrib dulu. Tetap sabar menunggu. Sempet kepikiran pake bawahan mukena. Tapi kok tengsin ya ama para ladies yang lagi sholat. Saya takut ada yang iseng trus foto saya dan upload ke path. Trus temen-temennya pada repath dan komen yang gak jelas.

Setelah selesai saya beranikan diri untuk meminjam. "Mas, boleh pinjam sarungnya" pinta saya. "Hmmm begini mas, tadi saya dari kamar udah pake sarung begini... jadi.." katanya sambil berdiri. "Oiya gapapa mas saya pake ini saja" sambil ngambil bawahan mukena. Sial, bukan punya mushola, modal sendiri. Berarti gak punya sarung sama sekali ini mushola. Hadeuh...

Setelah sholat saya malah berpikiran buruk sama orang tadi. Apa pelit ya? Masa gak mau minjemin sih. Pikiran baik saya berkata mungkin orang itu gak pake celana pendek jadi malu kalo sampe harus minjemin sarungnya. Atau malah gak pake apa-apa? Kalo kemungkinan terakhir saya lebih memilih pake bawahan mukena saja karena gak bisa bayangin bau asemnya tuh sarung. Hehe...

Pelajaran yang bisa diambil dari kejadian saya ini adalah jika pake celana pendek untuk keluar rumah berarti harus bawa sarung buat sholat. Kita gak bisa ngandelin mushola atau mesjid untuk meminjam sarung karena bisa saja sarungnya lagi dicuci atau bahkan memang gak ada sama sekali.

0 komentar: